Google dan Facebook Sebarkan Zionisme

blogger templates
facebook, google, zionisme
Sang Pena - Tidak ada manusia sejagat tidak mengenal media sosial Facebook dan mesin pencari nomor satu, Google. Keduanya menjadi situs favorit para penggemar Internet. Menurut majalah TIME (2010), dua situs itu paling banyak dibuka. Facebook bertahan meski banyak bermunculan media sosial lainnya. Sementara Google menjadi tumpuan banyak orang mencari ilmu pengetahuan. Situs ini semacam dewa mengetahui segalanya. Bahkan dilengkapi dengan sosial media, surat elektronik, peta, kalender, penyimpan dokumen, terjemahan, dan fasilitas situs pribadi (blog).

Dibalik dua nama besar situs itu yakni Mark Zuckerberg, penemu serta pendiri Facebook, dan Sergey Brin, penemu serta pendiri Google. Fakta menarik lainnya, kedua lelaki itu berdarah Yahudi. Bangsa dijanjikan dalam semua perjanjian agama mempunyai kecerdasan pemikiran dibanding bangsa lain di dunia. Ini dibuktikan di dunia maya pada masa sekarang, dua dari 100 situs terbaik versi Forbes (2011) yakni Google dan Facebook.

Berdarah Yahudi menjadi berkah dan kerepotan sendiri bagi Zuckerberg dan Brin. Situs mereka sering mengalami pemblokiran di sejumlah negara menerapkan syariat Islam kaku hanya karena mereka bagian dari Zionis. Di sisi lain, pengguna Facebook banyak dari kalangan muslim. Indonesia menjadi negara tertinggi pengguna media sosial ini berdasarkan survei dilakukan sebuah majalah ekonomi di Ibu Kota Jakarta. Begitu juga dengan Google. Kecepatan dan kelengkapan data diberikan membuat situs ini jadi mesin pencari terpopuler, mengalahkan Yahoo! pesaing justru lebih dulu muncul.

Meski punya sistem keamanan situs canggih, keduanya tidak pelak dari pembobol jaringan sistem keamanan, biasa disebut hacker. Para hacker canggih mampu menembus kode sekuritas itu tanpa terdeteksi. Google pernah tidak bisa diakses pekan lalu menyusul gelombang protes film menghina Muhammad SAW, Innocence of Muslims, dipercaya ini ulah hacker, meski hanya 30 menit. Facebook malah berkali-kali mengalami kerusakan. Tahun ini sudah dua kali Facebook tidak bisa diakses oleh penggunanya.
Selain ahli Internet dan bahasa komputer, Zuckerberg dan Brin disinyalir juga menggunakan situs ciptaannya untuk menyampaikan simbol-simbol kebangkitan Yahudi. Sebelum berubah menjadi timeline, Facebook menggunakan istilah dinding. Menurut situs jafi.org.il, dinding itu mewakili Tembok Ratapan ada di kompleks Masjid Al Aqsa, Yerusalem. Dinding ini digunakan orang Yahudi untuk berdoa dan meratapi dosa. "Tidak heran banyak orang juga meratapi nasib di dinding Facebook," tulis situs itu. Lain hari, Zuckerberg mengaku sebagai ateis dan berharap orang lain tidak melihat darah Yahudinya.
Sementara Google disinyalir menyebarkan pemikiran zionis diam-diam. Google malah menghilangkan kata kunci Yahudi dipercaya sepak terjang bangsa ini tidak terdeteksi mesin pencarinya sendiri. Situs jafi.org.il meyakini suatu hari kebangkitan Yahudi bakal terjadi sebab mereka memasuki setiap fasilitas ada hubungannya dengan masyarakat, seperti Internet.
Terlepas dari konsirasi penyebaran pemikiran Yahudi, Facebook dan Google patut diacungi jempol sebagai situs paling populer sejagat. [Sang Pena]
Source

3 Responses to "Google dan Facebook Sebarkan Zionisme"

  1. Wah, detail banget nih kronologinya.,
    Thanks infonya..!!^

    ReplyDelete
  2. siaaappp, terima kasih kunjungannya bang :)

    ReplyDelete
  3. yahudi ga pernah cape ya memperdaya ummat, pingin jadi hacker nie he he
    info yang keren :)
    jazakumullah khoiron

    ReplyDelete

Silakan tinggalkan komentar, yang sopan ya :) | Semua komentar akan dimoderasi.

Hendak diskusi dengan penulis, silakan via email di pena_sastra@yahoo.com. Terima kasih